Karena Emak Kudu Setrong.

Memasuki hari Senin pertama setelah libur panjang Idul Fitri rasanya kaya naik motor boncengan sama babang Hamish terus ngerem mendadak dan jatohnya guling-guling. Udahlah pegel capek mirip abis ngider kerumah sodara-sodara atau baru balik dari mudik dan mobil masih banyak remehan kacang, tapi harus menghadapi kenyataan kalo adegan diatas cuma mimpi. :p gak nyambung? Biarin…
intinya ialah Welcome Back to Realita maaak!! Haha

Oke di Senin pertama bulan Juli ini yang sedikit patut disyukuri ialah anak-anak saya belum masuk sekolah. Masih dalam kondisi liburan jadi gak perlu terlalu hectic persiapan ini itu. Cumaaaaaa karena masih terlalu dekat dengan paska idul fitri terkadang para Asisten Emak dirumah baca ART (Asisten Ruman Tangga) pun juga di sebagian tempat belum terlihat hilalnya. Jangankan mbak dirumah, tukang sayur komplek aja belom nampak batang hidungnya. Paling kalau lagi beruntung dari beberapa temen saya ada yang dapet surat cinta. Meskipun surat cinta kadang isinya bikin patah hati berkeping-keping dengan tulisan,

“BU, MAAFX SY GAX BICHA BALIK LAGI NICH.” Imut kan surat cintanya??Tapi bikin patah hati dengan sejuta alasan, bumbu drama dan berakhir dengan errr *ubek ubek cari nomor yayasan lain*

Sebagai mamak yang punya anak di kala situasi kapal agak miring ke kiri, terutama bagi mamak yang bekerja posisi ini kadang bikin kita lebih drama. Ngaku gak? Anak numpahin susu dikit aja segala harga cabe dipasar dibawa-bawa padahal kalau kita agak waras dikit kaaan bisa aja ke dapur terus ambil lap dan duduk senyum kaya di iklan. 

Atau lagi asik ngedate sama setrikaan sambil ngangetin sayur ehhh kecium bau gosong yang ternyata kelupaan matiin sisa opor buat anak ehh bukannya malah istighfar kadang anaknya lewat minta cemilan dia yang kena getahnya. Itu saya sih haha *maaf ya nak

Memang disaat seperti ini jiwa tahan baja dan kemampuan multitasking emak sungguhlah diuji. Bukan hanya cobaan sisa nastar, kastengel, kacang mede yang masih ada di ujung bagian toples menatap nanar minta dimakan tapi berujung *duuuh aku gendutan ya yang!* Tapi cobaan berpikir waras antara setrikaan yang menumpuk, besok anak menu makannya apa, mix dengan besok janji pasien jam berapa, masukin materi klinik dan dan.. dan…

berakhir nyerah baca si Lambe

Berhubung saya juga masih bekerja meskipun jam nya gak terlalu padat dan sudah beberapa tahun mengalami flash back urusan ART ga ada seperti ini, nih saya kasih tipsnya biar kita bisa saling berpelukan senasib sepenanggungan

  • Minimalkan tenaga. Percayalah banyak yang harus dilakukan kan maak, jadi kalau ada yang bisa diserahkan ke pihak lain kenapa tidak? Misal urusan cuci mencuci dengan menggunakan jasa laundry atau kalau baru melahirkan dan harus mengurus bayi sehingga kewalahan urusan masak, bisa cari catering harian yang penting ialah acc pak suami dalam menyerahkan ke pihak ke 3 :p
  • Bikin stok makanan dan bumbu yang bisa disimpen di freezer. Biasanya hari minggu pagi tuh me time saya banget ke pasar terus beli sejumlah bahan masakan untuk seminggu biar gak repot tiap hari kudu belanja. Jangan lupa juga siapin stok bumbu halus lumayan kan ngirit tenaga bangun subuh gak perlu ngulek dulu 
  • Buat menu masakan untuk satu minggu. Buat menu masakan yang gampang dibuat dan kalau bisa dikonsumsi anak dan dewasa. Percayalah itu sangat membantu jam kerja di dapur dan tenaga yang bisa dipakai untuk hal lain seperti browsing resep FB misalnya? :p 
  • Put your standard lower than before. Percayalah mak, sesungguhnya ini yang susah banget diterapkan. Entah mengapa gwe sukaaaaaa banget liat rumah bersih, mengkilap kaya di iklan pel bisa ngaca gitu. Apa daya Abang kadang ambil minuman tumpah, si Adek makan cemilan terus serpihannya kemana-mana terus mamak mulai siap berubah, berubah mau keluar tanduk maksudnya. Hehe….. Beneran deh saya paling fokus banget soal kerapihan ini entah mengapa dari jaman dahulu sebelum nikah paling rajin disuruh beberes dibandingkan berkutat dengan masakan. Makanya suka takjub sama Ibu kalau ditanya masak apa bu? Masak apa aja yang ada di kulkas. Sepele dijawabnya tapi bagi saya kala itu wooww keren bisa bikin masakan tergantung isi kulkas. Lanjut! setelah punya anak pun hal ini gak bisa saya tinggalin. Saya sering telat karena menurut saya rumah harus rapi saat mau ditinggal pergi biar pas pulang enak liatnya, atau lebaran kemarin open house dirumah saya bisa bolak balik main golf (baca :nyapu ngepel) terus gak tahan liat serpihan bekas makanan. Aneh ya? Kadang berpikir apa saya OCD? Gimana mau nurunin standard orang liat posisi frame miring dirumah saya udh gatel harus lurus, posisi karpet atau kain penutup sofa berantakan harus perfectly kembali rapi. Masalahnya kalau ngerjain merapihkan ini saya gak ngerasa capek, malah liat rumah kaya kapal karam ini yang kadang bikin hayati mau pingsan. 
  • Ajak anak untuk ikut membantu anda. Memang kadang saat anak anda memutuskan untuk turut membantu pekerjaan rumah yang ada maksud hati ingin beberes dan nyapu yang anak dia kreatif buka makanannya, kreatif buka mainan yang lain dan semua ikut disapu! Ajaklah melakukan hal kecil seperti buang sampah  ditempatnya, habis makan taruh di tempat cucian piring, gantung handuk bekas mandi atau familiar dengan suara seperti ini, “Rapihkan kembali mainan setelah habis bermain”
  • Berdamailah mak… berdamai dengan mantan? Err gimana? Bukan! Berdamailah dengan situasi yang ada. Berdamailah dengan setrikaan yang menggunung, cucian piring yang menumpuk, mainan yang kadang ada di ujung pintu sampe ujung lemari yang kalau lagi apes ada aja bagian lego keinjek lagi jalan. Berdamailah dengan segala kegelisahan itu. Ingat akan ada pelangi setelah badai, meskipun yaaaah abis pelangi kadang timbul lagi hujan besar. :”) Tapi poinnya adalah nikmati setiap moment tersebut. Dahulu kala saat si adek baru lahir saya merasa seperti zombie. Bangun-beberes-masak-jemur anak-mandiin-pompa asi-nyuapin abang-nidurin berdua-nyuci piring-merah asi lagi dan sebagainya sampe pagi lagi. Saat itu rasanya oh gini toh caranya biar kurus ahhaha rasanya kepala jadi kaki begitu sebaliknya. Karena si adek lahir tepat saat habis lebaran tanpa ART tanpa ada yang bantuin. Sehingga rasa cenut-cenut paska sesar pun kalah sama bok gwe belom setrika baju udh habis gimana iniiih. Hahahaha ternyata saya bisa melewati itu semua! Melihatnya kebelakang menjadi pelajaran berharga. Jadi nikmati saja, ciptakan zona nyamanmu mak. Bangun lebih pagi biar bisa ngopi saat anak masih tidur, curi waktu buat stalking berita hosyip terbaru atau siapin stok drakor saat anak tidur malam hari.

    Karena apapun alasannya, #EmakKuduSetrong. Setrong kalau tidak ada ART, Setrong kalau anak sakit, Setrong kalau mati lampu padahal semangat 45 mau kelarin gosokan, Setrong kalau mau cuci baju eh pompanya rusak. Ingat anda tidak sendiri, jutaan, milyaran emak diluar sana pun mengalami hal serupa.

    Simpan kegalauanmu mak jangan diumbar karena kalau diumbar itu salah satu bumbunya rendang!

    Semangat, peluk sayang buat para emak satu-satu :*

    Advertisements