Apa #Memesona Itu Menurutmu?

Sudah berapa hari ini tepatnya hampir 2 minggu saya sakit. Diawali badan greges gemes gemes, terus radang tenggorokan lah yang sekarang nyerinya sampe ke telinga, dan tulang belakang saya yang emang punya skoliosis berasa banget nyerinya sampai ke tulang punggung bagian bawah. Faktor U? Haha mungkin tapi memang cuaca yang ekstrem sekali juga saya rasa mempengaruhi metabolisme tubuh. Istilahnya gampang banget kena virus penyakit.

Bayangin aja ini virus udah muter darj anak saya yang kecil, terus ke suami, terus anak yang gede demam tinggi gak jelas berapa hari ehhh berakhir di saya. Semoga sih gak muter-muter lagi. *fingercross*

Berhubung kemarin sakit dan Ibu saya tau langsung deh saya dapat oleh-oleh ceramah dari beliau via telefon. ” Makanya kamu jangan makan sembarangan, terus gak usah lah diet- dietan segala. Udah kekurusan itu badan kamu. Makan yang banyak yaa biar sehat lagi” klik

Hahahaha… gak salah kekurusan?? Secara gelambir tak berdus..dusss taa ini menggelayuti. Masalah makan susah ya iyalah namanya juga lagi sakit liat Tahu Jeletot pengen hap kebayang panasnya tenggorokan abis itu, liat Soto Mie kesukaan kebayang makannya pasti nyiksa kuping yang kayaknya agak menjadi budeg karena pengang terus hahaha jadi selama sakit berteman sama bubur plus sop buatan si mbak aja.

Tapi menurut Ibu saya setiap dia main ke rumah saya atau saya kerumahnya pasti bilang ahh gak mau makan banyak ntar gendut dan ternyata beliau INGAT ya kaaaaak! Duaaar haha.. parahnya lagi beliau juga ngeh sama pola makan anak sulungnya ini.

Oke saya kasih tau sebelumnya. Dahulu kala sebelum nikah emang badan saya lumayan *ehem* gak bermasalah kalo cari baju. Tinggi sekitaran 168 dan berat kala itu gak sampe 50kg dan makan saya rakus! #manadoraemon #pinjempintukemanaaja #bringmebacktothatmoment ahaha ngimpi! Tapi beneran kala itu dikantin temen kuliah diet saya bisa makan nasi sepiring gede, terus sampai rumah saya makan lagi pokoknya makan melulu hidupnya tapi gak gede gede. Begitu nikah masih aman laah. Begitu hamil jreeeeeng! Disitulah berkenalan sama gelambir tak berdusta. Hamil anak pertama saya naik 20kg. Yaya…begitu anak kedua saat pertama timbang anehnya kaya moto pertamina “Kita mulai dari NOL ya” jadi mulai dari 50 kg lagi kaya belum pernah hamil tapi bonus tas pinggang melekat.

Ini foto diambil sama mantan pacar yang jadi suami sekarang. Jaman pacaran dulu masih kinyis kinyis
Ini saat saya hamil anak ke 2
Haha buntelan sekaliiii

Begitu anak kedua naik pula berat badan saya jadi 21kg! Hahaha… udah gak ngerti lagi apa yang saya makan bisa naik segitu. Cuma yang bikin bermasalah ialah saat kedua kehamilan saya dengan riwayat SC tanpa dibalur selesai melahirkan sukses juga melahirkan perut yang dower dower dengan batasan si SC ini karena ketika itu saya alergi berat sama bahan guritanya jadi daripada tambah rungsing ya sudah bhay lah perut kece dan selamat datang perut dower-dower.
Nah permasalahan yang timbul sekarang setelah 3 tahun lalu saya hamil anak kedua saya jadi gampang lelah dan gampang sakit. Memang gak bisa dipungkiri meskipun berat badan saya hampir mendekati normal sekarang di kisaran 54 atau 55 tapi entah mengapa gampang sekali sakit. Bisa dalam sebulan saya ijin sakit atau menemani anak sakit yang berujung saya ikut sakit. Ah enggak banget deh.

Jadi bagi saya sekarang di usia yang tidak muda lagi aka memasuki usia ranum hehe. Penting bagi saya mengelola kesehatan sebagai aspek investasi saya untuk masa depan dan saya masih ingin bermain dengan anak saya nanti. #Memesona di usia saya sekarang ini atau body goals nya sudah bukan lagi tubuh kerempeng dengan makan seenak jidat atau kepingin tubuh sintal bak lukisan tetapi lebih ke tubuh sehat.

Foto keluarga setahun lalu
Planning agar tetap sehat dan mempesona

Buat saya pribadi cara mempesona di usia saya sekarang yang semoga bisa terus lakukan saat saya kembali sehat nanti ialah :
– Perbanyak konsumsi air putih. Ini jelas sekali harus sering dilakukan. Maklum karena penting untuk menjaga tubuh agar tidak dehidrasi tapi juga memberi contoh terutama anak saya yang besar agar lebih sering minum air putih. Heran juga setiap hari membawa bekal makanan dan minuman terkadang saat sudah sampai dirumah saya cek terkadang bekal air minuman masih sama dan tak tersentuh -_-‘

– Perbanyak konsumsi buah dan sayur. Saya suka buah dan sayur namun jeleknya saya terkadang agak picky saat memilih buah yang saya makan. Haha *forgive me God* ini menjadi peer terbesar saya harus menyukai dan mengkonsumsi semakin banyak buah dan sayur.

– Kurangi jajan diluar. Ini yang susah kadang pulang kerja siang dan jemput anak-anak terciptalah hubungan dimana kayanya soto mie terlihat menggairahkan, bakso terlihat memanggil manggil, bakwan malang tak sanggup saya mengatakannya…

– Kurangi Konsumsi Karbohidrat. Karena saya memiliki gen dari ayah saya yang mengidap Diabetes Melitus. Penyakit ini pun diturunkan oleh almh Opunh saya. Jadi menjaga pola makan saat ini saya rasa harus saya lakukan agar tidak terjatuh dalam lingkaran yang sa,a

– Olahraga. Ini pun susah. Dulu biasanya saya paling tidak seminggu sekali lari atau jalan diluar. Namun terkadang saat melihat weekday dengan selimut rasanya sayang dilewatkan. Saya akhirnya kalah dan berakhir kruntelan sama anak-anak di tempat tidur. Haha. Yang seharusnya dengan postur tubuh saya yang skolioser plus posisi kerja saya yang memang riskan terhadap tulang belakang jadi dokter sudah menyarankan saya untuk lebih sering yoga, berenang atau pilates. Ahhh semangat

– Bersyukur dan Berbahagia. Ini yang mungkin hal sederhana yang bisa saya lakukan agar saya tidak semakin melihat ke atas. Ibu saya selalu bilang saat kamu bekerja atau sekolah silahkan kamu melihat ke atas saingan-sainganmu tetapi dalam hal hidup selalu melihat ke bawah. Karena disitulah kamu akan merasa bersyukur.

Ini saya sekarang. Im happy with my life, now.

Yaaa.. bersyukur masih diberi sehat, bersyukur atas keluarga kecil saya, bersyukur atas pencapaian kerja saya meskipun bukan di jejeran atas tapi melihat sepak terjang yang saya alami saya merasa sangat bersyukur. Dan tentu saja bersyukur menjadi seorang ibu atas dua malaikat saya, yang membuat hidup saya semakin #Memesona.
😊
Maret, 2017

A.Sabhrina
#MemesonaItu

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s